Adat Nyongkolan Di Masyarakat Biasa dan Kaum Bangsawan


Budaya merupakan ciri has suatu bangsa, yang mana hal tersebut merupakan keharusan untuk dilaksanakan. Sebagai contoh budaya yang ada di Pulau Lombok (Sasak) sorong serah aji kerame. Adat ini sangat menarik perhatian masyarakat, kenapa demikian? ketika ada acara sorong serah aji kerame atau biasanya nyongkolan, masyarakat belomba-lomba untuk menyaksikan langsung dan tidak ada satupun yang mau ketinggalan mulai dari anak-anak sampai orang tua.

Bagi masyarakat, Adat tersebut merupakan bagian terpenting dalam sebuah perkawinan karena memang sangat menarik terlebih lagi ketika goyangan seorang penari mengiringi untaian irama dan lagu membuat para penonton merasa terpanggil untuk tampil bahkan sampai lupa diri.

Namun ada satu hal yang mengundang banyak tanya khususnya dari kalangan masyarakat biasa dengan adat sasak yang satu ini. Selama ini, prosesi adat nyongkolan ternyata masih ada perbedaan dari masyarakat khususnya kaum bangsawan. Ketika kaum bangsawan melaksanakan adat ini ada istilah “bau acan”, dan jika masyarakat biasa yang melaksanakan, acara tersebut tidak ada. kemudian saat nyongkolan, ketika masyarakat tidak mengenakan pakaian adat, maka tidak diberikan masuk dalam iringan pengantin.

Hal demikian tentu jelas sekali bahwa terdapat perbedaan/ diskriminasi diantara kedua golongan masyarakat sasak. Berangkat dari sana, bahwa kemajuan IPTEKS ternyata tidak mengubah diskriminasi diantara masyarakat biasa dan masyarakat bangsawan. Apakah hal ini selamanya akan terjadi? Apakah memang terdapat perbedaan diantara kedua golongan masyarakat? Apakah masyarakat biasa tidak pantas untuk mendapatkan semua itu? Kemudian siapa yang bertanggung  jawab dalam hal ini? Dalam hati walau tak terucap, kata itu pasti ada.

Sesungguhnya, ketika kita menyadari dan berpikir bahwa Allah SWT menciptakan manusia adalah sama. Bahkan dalam hukum negara jelas dikatakan bahwa setiap manusia harus diperlakukan sama dan berhak menerima apa yang diterima orang lain..(yk)

5 thoughts on “Adat Nyongkolan Di Masyarakat Biasa dan Kaum Bangsawan

  1. Assalamualaikum Wr wb…
    Ampure ,..Alhamdulillah kami sangat senang dn menyambut dgn Rasa Seneng atas adanya Bloger ini yg tentunya sangat jarang & Bahkan mungkin belum ada para Tokoh2 Adat yg bs membuat Blogger sprti ini…dgn demikian kami sangat menharafkan selalu ada Sinergisitas atau Sharing bersama, krn Referensi atau informasi ttg keSASAKan kita akan kt Tulis sbg info2 yg lebih Akurat dan Mantap…kt Harafkan dpt bermanfaat bg Anak Generasi ,bahkan ddlm Pengembangan Ekonomi Masyarakat dlm keterkaitan nya dgn Promosi Wisata Lombok Timur -bahkan NTB…

    Nunas Maaf…Peristiwa peristiwa Budaya yg ada di Masyarakat itu tentunya memiliki Pesan2 Moral ,bahkan sbg Dokterin penanaman //pengenalan Jati Diri anak generasi Komunitas Sasak Lombok. sehingga menumbuh kembangkan Sikap2 yg Adiluhung , terutama kita kenal yg berciri khas “Titi tate tindak tanduk tertif tafsile wah Jatmike ( AkhlaQul Karimah)…

    Jadi jauh sebelum mengenal Syar’iyah pun Niniq Mamiq pare Wayah Lingsir kita( Papuq Baloq) org Sasak itu sdh menjunjung tinggi Tata Krama…yg semestinya semakin Lekat nya Syi’ar Syare’at itu malah di Harfkan juga semakin Terangkat nya dlm Faktual Masyarakat itu dlm Warna Kemadanian nya….
    Mari kita Bangga dgn Adat Sasak…jgn di Lihat dr sebelah mata, tanpa menggali Esensy nya dlm kesejatian Jati Diri kita….

    Peristiwa Nyongkolan adalah :
    >> Ajang Silaturrohmi antar keluarga–bahkan antr kampung
    >>Untuk menghapus Fitnah kpd Halayak Rame krn sdh melewati Proses perkawinan yg mgkn agak Alot dgn Rafah atau Sepakat nya kedua belah Fihak
    >>Mensosialisasikan kedua mempelai yg sdh Nikah agar Halayak Maklum
    >>memberikan Makna dan memberikan Penghargaan kpd kedua mempelai , dgn di usung oleh Masyarakat byk shgg merasa berharga dn memiliki Komunitas yg Peduli…di harafkan nantinya tertanam Rasa Tindih–Malu utk berbuat yg kurang Patut dgn Menyadari Diri yg sdh masuk keAlam Dewasa….

    Silah kan yg Lain menambah nya nanti….
    Mari kt sm2 Bahasakan bahwa sesungguh nya kurang lah Arif kita mengangkat Perbedaan antara Bentuk Ruwatan Nyongkolan yg Bangsawan atau yg di sebut tidak Bangsawan…krn sesungguh nya adalah sama saja…tergantung Masyarakat yg menempat kan pihak kedua mempelai tsb…

    Ukuran Bangsawan itu sgt Relatif,..krn bukan berarti Dia itu menyandang Predikat Raden//Datu//Lalu-Baiq dll….Makna Bangsawan yg saat ini adalah bagi yg mmg org yg selalu mjd Wakil org Banyak pd Komunitas nya…

    Maaf !..sy bukan berarti mau menafikan mrk yg mmg keturunan Menak asli ///itu tergantung Exsistensi nya Sang Menak di mata Masyarakatnya…

    Lebih2 pd Era skrg ,…Silahkan yg mmg Menak keturunan menjaga Predikat itu –Salam Hormat…

    Namun ddlm Tulisan Beranda ini”Adat Nyongkolan Di Masyarakat Biasa dan Kaum Bangsawan” (sedikit mengusik saya…)

    Mari kita kembalikan Cara nyongkolan yg Bener…
    >>Maaf..! tdk ada Goyang2an //ale2 joget di Jalanan sambil Teller2an…itu memancing benturan2 antr Pemuda …
    >>Semua berpakaian Tegep Busana Asli…
    >>Fihak Keluarga yg Tua2 // Pare Lingsir jd Barisan Depan
    >>Kesenian hy asli utk nyongkolan : Gendang Beleq–atau Tawaq2 atau Rebane
    >>Perangkat Desa..Lurah//kadus…RT dll turut serta…
    semua dlm Barisan yg Sopan Tegep…shgg para Pemuda tdk terpancing Ugal2an

    ____________________________________________________________
    Maaf ada Tulisan di atas yg mengatakan Upacara Adat sorong serah” Bau acan…Nunas niki bukan Bau acan, tolong jgn di Pleset2kan…Bau acan itu arti nya tangkap Terasi// Bau terasi //atau ngambil terasi
    Yang Bener adalah BEWACAN= BERBICARA//BERWACANA…

    Nunas Ampure …Lamun kurang silaq pade Saling lurusin
    Matur tanpi asih……..

  2. Ass.wr wb…
    Saya hanya menyarankan utk menulis informasi yg sdh jelas di fahami ,bukan dr prasangka –presepsi sendiri-sendiri…

    (maaf walau sy bukan anggota tp jgn lah di larang sekedar Comen sedikit-sambil silaturrohmi)…he he

    • Ampure agung2 sinampure sanak2 si kayun ngebahas budaya tiang pelungguh niki, dewek titiang sangat tertarik sekali dengan pembahasan seperti niki, mungkin sampun jari tanggung jawab tiang pelungguh sebagai generasi penerus untuk tetap mempertahankan kelestariannya. mawinan marak nike ngiring bagaiman cara kita untuk mendalami serta memahami lebih dalam tite, tate care tiang pelungguh karyeang adat, nentn saja masalah nyongkolan atau sorong serah saja tapi banyak hal yg tentunya perlu tiang pelungguh wikanang sehingga bisa kita memahami makna yg sebenarnya dari semua2 niki….. sekali lagi apmpure dewek nentn anggota dari forum niki, menawi semate2 karna keingin tauan dewek titiang
      untuk lebih mendalami budaya dari tiang pelungguh……….

  3. ASS.WR,WB…
    Intinya adalah innaakromakum indallallohiatqokum….jadi mari kita memahami bahwa kita semuanya sama,jangan ada yang merasa terdiskriminasi oleh siapapun..tapi mari kita melihat budaya sasak yang allah sudah anugrahkan pada kita semua sebagai alat pemersatu umat…….okee…
    ampurayan….tunas tampi asih….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s